Jatim tes pasar ekspor produk olahan pangan UMKM ke Singapura

Jatim tes pasar ekspor produk olahan pangan UMKM ke Singapura

Kurotekno.com – Gubernur Jawa Timur (Jatim) Khofifah Indar Parawansa melepas ekspor “Test Market UMKM Goes To Singapura” berupa produk olahan pangan.

Menurut Khofifah, upaya ini dilakukan untukekspansi produk usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) Jatim agar makin banyak yang “go global” atau menembus pasar internasional.

“Kontribusi UMKM kita sudah mencapai 57,81 persen terhadap produk domestic regional bruto atau PDRB Jatim. Kalau pasar ekspornya makin terbuka maka tentu UMKM kita bisa bergerak lebih masif lagi,” kata Khofifah melalui keterangan tertulis di Surabaya, Kamis.

Gubernur Khofifah menandaskan, tes pasar ekspor ini merupakan langkah awal untuk membawa UMKM Jatim ke level yang lebih mendunia.

Terdapat sejumlah produk olahan pangan UMKM yang dikirim dari berbagai wilayah di Jatim untuk dites ekspor ke Singapura. Masing-masing adalah keripik kelapa panggang dari Kabupaten Pacitan, olahan kue coklat tempe dari Kabupaten Magetan, keripik jamur dari Kabupaten Pasuruan, hingga kue brownies kering tempe dari Kabupaten Ngawi.

Selain itu produk olahan brownies kering dari Kabupaten Tuban, jamur tiram krispi dari Kabupaten Malang, olahan bawang merah dari Kabupaten Nganjuk, dan brownies ketan “cruncy” dari Kabupaten Sidoarjo.

Masing-masing pelaku UMKM diberi kesempatan untuk mengirimkan lima contoh produk.

Gubernur Khofifah menjelaskan, tes pasar ekspor ini bertujuan juga untuk mengetahui bagaimana potensi produk pangan olahan yang dihasilkan UMKM asal Jatim ketika masuk pasar negara lain.

“Tentu harapannya mendapatkan respons positif dan bisa diterima oleh pembeli,” kata dia.

Tujuan yang disasar adalah pasar ritel di Singapura, yang diharapkan semakin mendekatkan produk ke pasar-pasar lain yang lebih luas. Selain itu juga diharapkan dapat membangun reputasi, melihat kekurangan dan kelebihan merek suatu produk UMKM, serta untuk memudahkan interaksi dengan pembeli.

Untuk mendukung program UMKM Jatim Go Global, lanjut Khofifah, Pemprov Jatim juga sudah menyiapkan rumah kurasi bekerja sama dengan Bank Indonesia. Tujuannyauntuk standardisasi produk, agar produk UMKM Jatim semuanya bisa memenuhi standar ekspor.

“Kami juga membuka Kampus UMKM bekerja sama dengan Shopee. Khusus untuk produk makanan dan minuman bahkan ada kurikulum manajemen first in first out, yang di dalamnya ada materi lengkap untuk pelatihan pelaku UMKM. Ada Materi terkait pemotretan untuk pasar digital, live streaming dan marketing. Waktunya tiga bulan dan satu pertemuan 40 orang, semua gratis,” katanya.

Menurut dia, tidak semua produk bisa dikirim melalui tes pasar ekspor karena Pemerintah Provinsi Jatim sebelumnya telah melakukan seleksi dengan beberapa persyaratan bagi setiap pelaku UMKM. Persyaratan tersebut di antaranya adalah telah memiliki NPWP, NIB, Sertifikat BPOM, ataupun Sertifikat PIRT serta Sertifikat Halal.

Close
Minimize
Page:
...
/
0
Please Wait
...
Second
Code: